Menu
Cart
[WE'RE HIRING] Ingin memiliki andil menjadi tonggak sejarah perubahan perekonomian Indonesia? Bergabunglah dengan AsmaraKu Family SAYA TERTARIK! (X)

WANITA

Penyebab Keputihan dan Ciri-cirinya!

Oleh: AsmaraKu Editorial | 6 menit membaca


Miss V Anda berfungsi sebagai lorong antara bagian luar tubuh dan organ reproduksi bagian dalam. Keseimbangan pH vagina adalah asam yang dapat menghambat infeksi terjadi, dan kondisi asam ini dibuat oleh bakteri normal yang biasa terdapat dalam tubuh. Vagina yang sehat menghasilkan sekresi untuk membersihkan dan mengatur diri sendiri, mirip dengan bagaimana air liur membersihkan lingkungan mulut. Ini adalah sekresi keputihan yang normal. Yuk kenali penyebab keputihan dan ciri-cirinya lebih lanjut.

Kenali Penyebab Keputihan dan Ciri-cirinya!

WANITA mengalami keputihan tanpa memandang usia, bahkan saat hamilpun Anda tetap bisa mengalami keputihan. Biasanya keputihan yang keluar dari Miss V berwarna bening, putih susu, atau meninggalkan noda kekuningan pada pakaian dalam saat kering. Penyebab keputihan dapat terjadi karena berbagai alasan, termasuk siklus menstruasi, stres emosional, status gizi, kehamilan, penggunaan obat (termasuk pil KB), dan gairah seksual. Bagaimana ciri-ciri keputihan, dan apa sebabnya? Info di bawah ini bisa berguna untuk Anda.

Efek dari Siklus Menstruasi

Siklus menstruasi mempengaruhi lingkungan vagina. Anda mungkin melihat peningkatan kelembaban dan keluarnya keputihan yang terlihat jelas sekitar pertengahan siklus. Keseimbangan pH miss V berfluktuasi selama siklus menstruasi, dan kondisi yang paling asam terjadi pada hari-hari sebelum dan selama menstruasi. Oleh karena itu, infeksi adalah hal yang paling umum terjadi saat ini.

jual pembersih kewanitaan murah

Tanda-Tanda Keputihan yang Tidak Normal

Setiap perubahan dalam warna atau jumlah keluarnya keputihan mungkin merupakan tanda dari infeksi vagina. Sebagian besar wanita akan mengalami beberapa bentuk infeksi vagina dalam hidup mereka. Jika Anda mengalami salah satu gejala di bawah ini, ini mungkin merupakan tanda infeksi vagina:

  • Keputihan disertai gatal, ruam atau nyeri
  • Keluarnya keputihan yang sangat banyak
  • Kulit terasa terbakar saat buang air kecil
  • Berwarna putih pekat dan agak menggumpal seperti cottage cheese
  • Berwarna abu-abu atau putih kekuningan atau hijau dengan bau busuk

Di bawah ini adalah informasi dasar tentang tiga infeksi vagina yang umum:

BAKTERI VAGINOSIS

Penyebab pasti dari bakteri vaginosis tidak diketahui. Mirip dengan infeksi jamur, menyebabkan keseimbangan lingkungan vagina menjadi tidak nyaman ketika terjadi peningkatan jumlah bakteri. Kambuhnya bakteri vaginosis umum terjadi dan bakteri vaginosis dapat hidup berdampingan dengan infeksi vagina lainnya. Wanita yang memiliki banyak pasangan atau melakukan oral seks berada pada peningkatan risiko yang tinggi untuk tertular bakteri vaginosis.

Tanda dan gejala infeksi bakteri vaginosis

  • Peningkatan jumlah debit keputihan
  • Berwarna abu-abu atau putih, tipis, cairan agak encer
  • Berbau amis
  • Peningkatan bau keputihan setelah berhubungan seks
  • Hampir setengah dari wanita dengan vaginosis bakteri tidak menampilkan gejala apapun.

Pengobatan infeksi bakteri vaginosis

Tidak ada perawatan yang berlebihan. Ada dua pilihan pengobatan dengan metronidazole, antibiotik oral atau krim antibiotik topikal. Metronidazol dapat menyebabkan mual dan penggelapan urin. Konsumsi alkohol harus dihindari saat pemakaian obat ini dan selama 48 jam setelah pengobatan, karena mungkin intoleransi alkohol dapat menyebabkan mual dan muntah. Jika Anda menggunakan antibiotik untuk vagina, maka harus digunakan setiap hari.

TRICHOMONIASIS

Infeksi ini disebabkan oleh protozoa organisme bersel satu. Trikomoniasis hampir selalu menyebar melalui kontak seksual. Namun, protozoa organisme ini dapat bertahan sampai dua puluh empat jam di lingkungan yang lembab, pemakaian handuk basah yang digunakan bersama-sama kemungkinan bisa terjadi penularan dari seseorang yang terkena infeksi.

Tanda dan gejala

  • Keputihan berwarna kuning / hijau, berbusa, debit
  • Menimbulkan bau busuk
  • Peningkatan jumlah keputihan
  • Peradangan vulva / Vagina
  • Peningkatan frekuensi buang air kecil
  • Vagina terasa gatal

Pengobatan

Pengobatan yang digunakan adalah dalam bentuk antibiotik oral, metronidazol. Namun yang perlu diingat, tidak ada konsumsi alkohol saat pemakaian obat selama 48 jam setelah perawatan! Disarankan bahwa kedua pasangan diperlakukan pada saat yang sama untuk menghindari infeksi berulang. Pasangan tetap harus melakukan perawatan bahkan jika tidak menampilkan gejala apapun. Hindari hubungan seksual sampai pengobatan selesai.

INFEKSI JAMUR MONILIA

Biasanya ada sejumlah kecil jamur Candida albicans hadir dalam vagina. Infeksi jamur terjadi sering disebabkan oleh perubahan dalam keseimbangan pH vagina. Tetapi infeksi jamur ini biasanya tidak menular secara seksual.

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan kerentanan terhadap infeksi jamur antara lain:

  • Peningkatan stres
  • Penggunaan kontrasepsi oral
  • Diabetes
  • Kehamilan
  • Penggunaan antibiotik, bakteri pelindung dihancurkan oleh antibiotik yang memungkinkan pertumbuhan jamur yang semakin berlebih

Tanda dan gejala

  • Peningkatan jumlah debit keputihan
  • Berwarna putih dan menggumpal
  • Kemerahan, gatal, dan rasa terbakar di daerah vagina

Pengobatan

Di dalam vagina memang biasanya terdapat jamur alami, maka tidak mungkin untuk mencoba menghilangkan semua jamur. Oleh karena itu, tujuan pengobatan adalah untuk mengurangi pertumbuhan berlebih dari organisme jamur dan mengembalikan keseimbangan vagina yang sehat. Obat keputihan karena jamur terdiri dari obat antijamur dalam bentuk tablet, krim vagina atau supositori. Namun jika Anda sedang hamil, selalu pastikan untuk menggunakan obat setelah berkonsultasi dengan dokter Anda. Pasangan Anda biasanya tidak perlu diobati juga kecuali menunjukkan gejala-gejala seperti gatal atau iritasi di daerah genital. Pengobatan untuk pasangan laki-laki terdiri dari penggunaan krim fungisida pada penis.


PENCEGAHAN DAN PENGOBATAN UNTUK INFEKSI VAGINA

jual suplemen kesehatan vagina lengkap dan murah
  1. Saat akan melakukan hubungan seksual, pastikan kebersihan area genital Anda dan pasangan, pakailah kondom jika diperlukan.
  2. Tetapkan pola hidup sehat; makan dengan baik, cukup tidur, minum cukup cairan.
  3. Menjaga daerah vagina bersih dan kering.
  4. Mengenakan pakaian katun yang menyerap keringat.
  5. Usap dari depan ke belakang setelah buang air kecil atau buang air besar.
  6. Hindari menggunakan pembalut dengan pewangi atau tampon.
  7. Jangan gunakan petroleum jelly atau minyak lainnya untuk pelumas.
  8. Gunakan obat dengan arahan dari dokter.
  9. Hindari hubungan seksual sampai pengobatan selesai dan Anda bebas dari gejala infeksi.
  10. Jangan menggaruk daerah yang terinfeksi atau meradang karena dapat menyebabkan iritasi yang lebih parah.
  11. Jika menggunakan obat dalam miss V Anda, gunakanlah selama periode menstruasi.
  12. Selama infeksi, gunakan pembalut, bukan tampon, ketika menstruasi terjadi.
  13. Hindari produk yang bisa menyebabkan iritasi miss V, termasuk sabun wangi atau parfum di daerah kewanitaan Anda.
  14. Jika gejala infeksi tetap muncul setelah selesai pengobatan, buatlah janji untuk melakukan tes medis dan jangan gunakan produk apapun untuk miss V Anda selama 48 jam sebelum tes dilakukan.


Sebelumnya: Bingung Memilih Ukuran Kondom? Ini Dia Tipsnya


Artikel Terkait


0 comments

Tinggalkan komentar


Belanja produk di artikel ini

Beli a_perawatan ms v, Beli kategori_wanita, Beli keputihan, Beli miss v, Beli pembalut herbal, Beli pembersih kewanitaan, Beli perawatan ms v, Beli suplemen kesehatan ms v, Beli tampon, Beli vagina, Beli wanita

HALO CINTA!

Dapatkan kejutan dari AsmaraKu jika kamu mendaftarkan email sekarang.

Kita tunggu yah belanjanya :3

PRIAWANITA
Halaman Privasi
Kembali —

Halaman ini dibuat untuk menjaga privasi Anda
ketika berbelanja di Asmaraku.com