FREE Ongkir Pulau Jawa 0
Rp 120.000 120.000
#PrivasiTerjamin
Paket polos tanpa label. Hanya Tuhan yang tahu barang pesanan kamu.
#PastiBPOM
No fake, no KW. Semua barang 100% original dengan sertifikat BPOM.
#AmbilSendiri
Ada loker rahasia yang menanti. Jadi jejak kamu aman.
#FreeOngkir
Ongkirnya buat kamu aja. Lumayan...buat beli es teh.
Love. Health. Beauty
Advertisement
Advertisement

Kenali Hipogonadisme, Kurangnya Testosteron pada Pria

Kebanyakan pria mungkin masih awam dan tidak familiar dengan istilah hipogonadisme. Padahal, istilah ini sangat lekat dengan bagian tubuh kaum adam.

Kenali Hipogonadisme, Kurangnya Testosteron pada Pria

HIPOGONADISME adalah suatu kondisi di mana tubuh pria tidak menghasilkan testosteron yang cukup alias testosteron rendah pada pria. Padahal, hormon testosteron memainkan peran kunci dalam pertumbuhan dan perkembangan maskulin selama masa pubertas. Bahkan, testosteron rendah pada pria bisa memicu gangguan kemampuan untuk memproduksi sperma.

Setiap pria bisa berisiko memiliki hipogonadisme di kemudian hari karena cidera atau infeksi. Efek testosteron rendah pada pria dan perawatan apa yang bisa dilakukan sangat tergantung kepada apa yang menjadi penyebab dan pada titik apa terjadi hipogonadisme.

Beberapa jenis testosteron rendah pada pria atau hipogonadisme dapat diobati dengan terapi penggantian testosteron.

Gejala Hipogonadisme

Hipogonadisme dapat dimulai selama perkembangan janin, sebelum pubertas atau saat dewasa. Tanda dan gejala tergantung pada kapan kondisi berkembang.

Perkembangan janin

Jika tubuh menghasilkan testosteron rendah pada pria selama perkembangan janin, hasilnya mungkin akan mengganggu pertumbuhan organ seks eksternal. Berdasarkan waktu hipogonadisme berkembang dan berapa banyak kandungan testosteronnya, seorang anak yang secara genetis laki-laki dapat dilahirkan dengan:

  • Alat kelamin wanita
  • Alat kelamin yang ambigu - alat kelamin yang tidak dapat dikategorikan sebagai pria atau wanita
  • Alat kelamin pria yang tidak tumbuh sempurna

Masa pubertas

Hipogonadisme pria dapat menunda pubertas atau menyebabkan perkembangan tidak normal atau tidak lengkap. Hipogonadisme dapat menyebabkan:

  • Berkurangnya perkembangan massa otot
  • Kurangnya perubahan suara
  • Gangguan pertumbuhan rambut tubuh
  • Pertumbuhan penis dan testis terganggu
  • Pertumbuhan lengan dan kaki yang berlebihan terkait dengan batang tubuh
  • Perkembangan jaringan payudara (ginekomastia)

Masa dewasa

Pada pria dewasa, hipogonadisme dapat menyebabkan perubahan karakteristik fisik maskulin tertentu dan merusak fungsi reproduksi normal. Tanda dan gejala mungkin termasuk:

  • Disfungsi ereksi
  • Infertilitas
  • Mengurangi pertumbuhan jenggot dan rambut tubuh
  • Penurunan massa otot
  • Perkembangan jaringan payudara (ginekomastia)
  • Kehilangan massa tulang (osteoporosis)

Selain itu, hipogonadisme dapat menyebabkan perubahan mental dan emosional. Ketika testosteron menurun, beberapa pria mungkin mengalami gejala yang mirip dengan menopause pada wanita. Ini mungkin termasuk:

  • Kelelahan
  • Penurunan gairah seks
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Hot flashes

Baca juga: Guys, Yuk Kenali Anatomi Mr. P Lebih Dalam

Kapan harus ke dokter?

Temui dokter jika terdapat gejala hipogonadisme seperti yang disebutkan di atas atau tanda-tanda lain yang mencurigakan. Menentukan penyebab hipogonadisme adalah langkah pertama yang penting untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

Penyebab Hipogonadisme

Hipogonadisme berarti testis tidak menghasilkan cukup hormon testosteron hormon pria. Ada dua jenis dasar hipogonadisme, yaitu hipogonadisme primer dan sekunder.

  • Jenis hipogonadisme yang dikenal sebagai kegagalan testis primer dan berasal dari masalah testis.
  • Jenis hipogonadisme ini mengindikasikan masalah pada hipotalamus atau kelenjar hipofisis, bagian otak yang memberi sinyal pada testis untuk menghasilkan testosteron.

Jenis hipogonadisme dapat disebabkan oleh sifat bawaan (genetika) atau sesuatu yang terjadi di kemudian hari, seperti cedera atau infeksi. Kadang-kadang, hipogonadisme primer dan sekunder dapat terjadi bersamaan. Berikut di antaranya:

Sindrom Klinefelter

Kondisi ini hasil dari kelainan bawaan kromosom seks, X dan Y. Laki-laki biasanya memiliki satu kromosom X dan satu Y. Pada sindrom Klinefelter, dua atau lebih kromosom X hadir sebagai tambahan pada satu kromosom Y.

Kromosom Y berisi materi genetik yang menentukan jenis kelamin anak dan perkembangan terkait.

Kromosom X ekstra yang terjadi pada sindrom Klinefelter menyebabkan perkembangan testis yang abnormal, yang pada gilirannya menghasilkan produksi testosteron yang kurang.

Testis yang tidak turun

Sebelum lahir, testis berkembang di dalam perut dan biasanya bergerak turun ke tempat permanen mereka di skrotum. Terkadang satu atau kedua testis mungkin tidak turun saat lahir.

Kondisi ini sering memperbaiki dirinya sendiri dalam beberapa tahun pertama kehidupan tanpa perawatan. Jika tidak dikoreksi pada anak usia dini, hal ini dapat menyebabkan kerusakan testis dan mengurangi produksi testosteron.

Orchitis gondong

Jika infeksi gondong yang melibatkan testis selain kelenjar ludah (mumps orchitis) terjadi selama masa remaja atau dewasa, kerusakan testis jangka panjang dapat terjadi. Selanjutnya, gangguan dapat mempengaruhi fungsi testis normal dan produksi testosteron.

Baca juga: Kualitas Testosteron Pria Dipengaruhi Usia, Benarkah?

Hemochromatosis

Terlalu banyak zat besi dalam darah dapat menyebabkan kegagalan testis atau disfungsi kelenjar pituitari, yang mempengaruhi produksi testosteron.

Cidera pada testis

Karena terletak di luar perut, testis cenderung mengalami cidera. Kerusakan pada testis yang berkembang secara normal dapat menyebabkan hipogonadisme. Kerusakan pada satu testis mungkin tidak mengganggu total produksi testosteron.

Pengobatan kanker

Kemoterapi atau terapi radiasi untuk pengobatan kanker dapat memengaruhi produksi testosteron yang rendah atau cenderung menurun.

Direview tanggal: | Terakhir Diedit:


Sumber

Tinggalkan komentar

Artikel Terkait

Lebih mudah dan hemat serta privasi terjaga di aplikasi AsmaraKu.
Download sekarang:

Logo Google Play Logo Google Play
icon-arrow-left Kembali ke Love Journal
Keranjang Belanja
Halaman Privasi
Gambar Halaman Privasi